Permintaan pelaburan kuasa di Timur Tengah dan Afrika Utara

Difahamkan, pada tahun 2021, permintaan pelaburan elektrik di Timur Tengah dan Afrika Utara akan mendekati 180 miliar dolar AS untuk memenuhi permintaan elektrik yang meningkat.

Menurut laporan itu, "Pemerintah terus menanggapi tantangan ini dengan mempercepat proyek baru dan meningkatkan infrastruktur untuk memenuhi permintaan yang meningkat, sambil mendorong sektor swasta dan institusi keuangan untuk berpartisipasi dalam investasi industri tenaga." Perdagangan tenaga di Timur Tengah dan Afrika Utara sekarang jauh di belakang pasaran antarabangsa, tetapi ada potensi besar.

Laporan itu menunjukkan bahawa kerajaan dari pelbagai negara dapat bekerjasama dengan negara-negara jiran untuk lebih meneroka potensi perdagangan elektrik sebagai tambahan kepada peningkatan kemampuan pengeluaran mereka. Walaupun beberapa grid kuasa nasional di Timur Tengah dan Afrika Utara saling berkaitan, urus niaga masih rendah, dan seringkali hanya berlaku semasa kecemasan dan pemadaman elektrik. Sejak 2011, negara-negara anggota Majlis Kerjasama Teluk telah melakukan perdagangan tenaga serantau melalui Program Interkoneksi Majlis Kerjasama Teluk (GCCIA), yang dapat memperkuat keselamatan tenaga dan meningkatkan keuntungan ekonomi dari kecekapan.

Menurut data GCCIA, keuntungan ekonomi dari grid kuasa yang saling berkaitan melebihi AS $ 400 juta pada tahun 2016, yang kebanyakannya berasal dari kapasiti terpasang yang disimpan. Pada masa yang sama, interkoneksi grid juga akan membantu memanfaatkan infrastruktur kuasa yang ada dengan lebih cekap. Menurut anggaran Bank Dunia, kadar penggunaan kapasiti penjanaan kuasa di wilayah ini (faktor kapasiti) hanya 42%, sementara kapasiti penyambungan grid yang ada sekitar 10%.

Walaupun kami berharap dapat mengukuhkan kerjasama dan meningkatkan perdagangan tenaga serantau, banyak cabaran menghalangi kemajuan seperti keselamatan tenaga. Cabaran lain termasuk kekurangan kemampuan institusi yang kuat dan kerangka peraturan yang jelas, serta kapasiti menganggur yang terbatas, terutama pada masa permintaan puncak.

Laporan itu menyimpulkan: “Wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara perlu terus berinvestasi dalam kapasiti penjanaan tenaga dan infrastruktur transmisi untuk memenuhi permintaan dan reformasi tenaga yang semakin meningkat. Kepelbagaian struktur bahan bakar adalah masalah yang belum terselesaikan di wilayah ini. "


Masa pengeposan: 02-02-2021